Bagi Rekan- Rekan Peserta PLPG Rayon 109 Tahap IV  Tahun 2015 Kelas Matematika, silahkan download Album Kenangan Peserta PLPG disini BIODATA PESERTA PLPG

Cara Cepat Menghitung Perkalian

Posted: September 9, 2014 in Tak Berkategori

Sejatinya Cinta

Posted: September 9, 2014 in Tak Berkategori


 

Salah satu ciri guru yang berhasil (efektif) adalah bersifat reflektif. Guru yang demikian selalu belajar dari pengalaman, sehingga dari hari ke hari kinerjanya menjadi semakin baik (Arends, 2002). Di dalam melakukan refleksi, guru harus memiliki kemandirian dan kemampuan menafsirkan serta memanfaatkan hasil-hasil pengalaman membelajarkan, kemajuan belajar mengajar, dan informasi lainnya bagi penyempurnaan perencanaan dan pelaksanaan kegiatan belajar mengajar secara berkesinambungan.. Di sinilah letak arti penting penelitian tindakan kelas bagi guru. Kemajuan dan perkembangan IPTEKS yang demikian pesat harus diantisipasi melalui penyiapan guru-guru yang memiliki kemampuan meneliti, sekaligus mampu memperbaiki proses pembelajarannya.

Beberapa alasan lain yang mendukung pentingnya penelitian tindakan kelas sebagai langkah yang tepat untuk memperbaiki atau meningkatkan mutu pendidikan, antara lain: (1) guru berada di garis depan dan terlibat langsung dalam proses tindakan perbaikan mutu pendidikan; (2) guru terlibat dalam pembentukan pengetahuan yang merupakan hasil penelitiannya, dan (3) melalui PTK guru menyelesaikan masalah, menemukan jawab atas masalahnya, dan dapat segera diterapkan untuk melakukan perbaikan.

 

  1. Pengertian PTK

Berdasarkan berbagai sumber seperti Mettetal (2003); Kardi (2000), dan Nur (2001) Penelitian tindakan kelas (PTK) atau classroom action research (CAR) didefinisikan sebagai penelitian yang dilakukan oleh  guru di dalam kelasnya sendiri melalui refleksi diri, dengan tujuan untuk memperbaiki kinerjanya sebagai guru, sehingga hasil belajar siswa menjadi meningkat. Dalam model  penelitian ini, si peneliti (guru) bertindak sebagai pengamat (observer) sekaligus sebagai partisipan.

Dengan demikian PTK tidaklah sekedar penyelesaian masalah, melainkan juga terdapat misi perubahan dan peningkatan. PTK bukanlah penelitian yang dilakukan terhadap seseorang, melainkan penelitian yang dilakukan oleh praktisi terhadap kinerjanya untuk melakukan peningkatan dan perubahan terhadap apa yang sudah mereka lakukan. PTK bukanlah semata-mata menerapkan metode ilmiah di dalam pembelajaran atau sekedar menguji hipotesis, melainkan lebih memusatkan perhatian pada perubahan baik pada peneliti (guru) maupun pada situasi di mana mereka bekerja.  

Dengan mengikuti alur berpikir itu, PTK menjadi penting bagi guru karena membantu mereka dalam hal: memahami lebih baik tentang pembelajarannya, mengembangkan keterampilan dan pengetahuan, sekaligus dapat melakukan tindakan untuk meningkatkan belajar siswanya.

Saat seorang guru melaksanakan PTK berarti guru telah menjalankan misinya sebagai guru professional, yaitu (1) membelajarkan, (2) melakukan pengembangan profesi berupa penulisan karya ilmiah dari hasil PTK, sekaligus (3) melakukan ikhtiar untuk peningkatan mutu proses dan hasil pembelajaran sebagai bagian tanggungjawabnya.

 

  1. Prinsip-Prinsip PTK

Prinsip-prinsip yang mendasari pelaksanaan PTK adalah sebagai berikut.

  1. PTK merupakan kegiatan nyata yang dilaksanakan di dalam situasi rutin. Oleh karena itu peneliti PTK (guru) tidak perlu mengubah situasi rutin/alami yang terjadi. Jika PTK dilakukan di dalam situasi rutin hasil yang diperoleh dapat digunakan secara langsung oleh guru tersebut.
  2. PTK dilakukan sebagai kesadaran diri untuk memperbaiki kinerja peneliti (guru) yang bersangkutan. Guru melakukan PTK karena menyadari adanya kekurangan di dalam kinerja dan karena itu ingin melakukan perbaikan.
  3. Pelaksanaan PTK tidak boleh mengganggu komitmennya sebagai pengajar. Oleh karena itu, guru hendaknya memperhatikan tiga hal. Pertama, guru perlu menyadari bahwa dalam mencobakan sesuatu tindakan pembelajaran yang baru, selalu ada kemungkinan hasilnya tidak sesuai dengan yang dikehendaki. Kedua, siklus tindakan dilakukan dengan  selaras dengan keterlaksanaan kurikulum secara  keseluruhan, khususnya dari segi pembentukan kompetensi yang dicantumkan di dalam Standar Isi, yang sudah dioperasionalkan ke dalam bentuk silabus dan rencana pelaksanaan pembelajaran. Ketiga, penetapan siklus tindakan  dalam PTK mengacu pada penguasaan kompetensi yang ditargetkan  pada tahap perencanaan. Jadi pedoman siklus PTK bukan ditentukan oleh ketercukupan data yang diperoleh peneliti, melainkan mengacu kepada seberapa jauh tindakan yang dilakukan itu sudah dapat memperbaiki kinerja yang menjadi alasan dilaksanakan PTK tadi.
  4. PTK dapat dimulai dengan melakukan analisis SWOT, yang dilakukan dengan menganalisis kekuatan (S=Strength) dan kelemahan (W=Weaknesses) yang dimiliki, dan factor eksternal (dari luar) yaitu peluang atau kesempatan yang dapat diraih ( O=Opprtunity), maupun ancaman (T=Treath). Empat hal tersebut bisa dipandang dari sudut guru yang melaksanakan maupun siswa yang dikenai tindakan.
  5. Metode pengumpulan data yang digunakan tidak menuntut waktu yang berlebihan dari guru sehingga berpeluang mengganggu proses pembelajaran. PTK sejauh mungkin menggunakan prosedur pengumpulan data yang dapat ditangani sendiri oleh guru dan ia tetap aktif berfungsi  sebagai guru yang bertugas secara penuh. Oleh karena itu, perlu dikembangkan teknik-teknik perekaman yang cukup sederhana, namun dapat menghasilkan informasi yang cukup berarti dan dapat dipercaya.
  6. Metode yang digunakan harus cukup reliabel, sehingga memungkinkan guru mengidentifikasi serta merumuskan hipotesis secara cukup meyakinkan, mengembangkan strategi yang dapat diterapkan pada situasi kelasnya, serta memperoleh data yang dapat digunakan untuk menguji  hipotesis yang dikemukakannya. Oleh karena itu, meskipun pada dasarnya    memperbolehkan kelonggaran, namun penerapan asas-asas dasar tetap harus dipertahankan.
  7. Masalah penelitian yang dipilih guru seharusnya merupakan masalah yang cukup merisaukannya.  Pendorong utama pelaksanaan PTK adalah komitmen profesional untuk memberikan layanan yang terbaik kepada siswa.  
  8. Dalam menyelenggarakan PTK, guru harus selalu bersikap konsisten, memiliki kepedulian tinggi terhadap prosedur etika yang berkaitan dengan pekerjaannya. Hal ini penting ditekankan karena selain melibatkan anak-anak manusia, PTK juga hadir dalam suatu konteks organisasional, sehingga penyelenggaraannya harus mengindahkan tata-krama kehidupan berorganisasi.
  9. Meskipun kelas merupakan cakupan tanggung jawab seorang guru, namun dalam pelaksanaan PTK sejauh mungkin harus digunakan classroom-exceeding perspective, dalam arti permasalahan tidak dilihat terbatas dalam konteks kelas dan/atau mata pelajaran tertentu, melainkan dalam perspektif misi sekolah secara keseluruhan.

 

  1. Karakteristik PTK

Karakteristik PTK dapat diidentifikasi, yaitu sebagai berikut.

  1. Self-reflective inquiry, PTK merupakan penelitian reflektif, karena dimulai dari refleksi diri yang dilakukan oleh guru. Untuk melakukan refleksi, guru berusaha bertanya kepada diri sendiri, misalnya dengan mengajukan pertanyaan berikut.
    • Apakah penjelasan saya terlampau cepat?
    • Apakah saya sudah memberi contoh yang memadai?
    • Apakah saya sudah memberi kesempatan bertanya kepada siswa?
    • Apakah saya sudah memberi latihan yang memadai?
    • Apakah hasil latihan siswa sudah saya beri balikan?
    • Apakah bahasa yang saya gunakan dapat dipahami siswa?

Dari pertanyaan-pertanyaan tersebut, guru akan dapat memperkirakan penyebab dari masalah yang dihadapi dan akan mencoba mencari jalan keluar untuk memperbaiki atau meningkatkan hasil belajar siswa.

  1. Penelitian tindakan kelas bertujuan untuk memperbaiki proses dan hasil pembelajaran secara beretahap dan bersiklus. Pola siklusnya adalah: perencanaan-pelaksanaan-observasi-refleksi-revisi, yang dilanjutkan dengan perencanaan-pelaksanaan-observasi-refleksi (yang sudah direvisi) dan seterusnya secara berulang.

 

  1. Perbedaan Penelitian Tindakan Kelas dan Penelitian Kelas

Penelitian tindakan kelas  berbeda dengan penelitian kelas (classroom research). PTK termasuk salah satu jenis penelitian kelas karena penelitian tersebut dilakukan di dalam kelas. Penelitian kelas  adalah penelitian yang dilakukan di dalam kelas, mencakup tidak hanya PTK, tetapi juga berbagai jenis penelitian yang dilakukan di dalam kelas, misalnya penelitian tentang bentuk interaksi siswa atau penelitian yang meneliti proporsi berbicara antara guru dan siswa saat pembelajaran berlangsung. Jelas dalam penelitian kelas seperti ini, kelas dijadikan sebagai  obyek penelitian.  Penelitian dilakukan oleh orang luar, yang mengumpulkan data. Sementara itu PTK dilakukan oleh guru sendiri untuk menyelesaikan masalah yang terjadi di kelas yang menjadi tugasnya. Perbedaan Penelitian Tindakan Kelas dan penelitian kelas ditunjukkan pada Tabel 1. Pada Tabel 2 ditunjukkan pula perbedaan PTK dengan penelitian formal atau penelitian pada umumnya yang biasa dilakukan oleh peneliti.

 

Tabel 1. Perbandingan PTK dan Penelitian Kelas

No.

Aspek

Penelitian Tindakan Kelas

Penelitian Kelas

1

Peneliti

Guru

Orang luar

2

Rencana penelitian

Oleh guru (mungkin dibantu orang luar)

Oleh peneliti

3

Munculnya masalah

Dirasakan oleh guru

Dirasakan oleh orang luar/peneliti

4

Ciri utama

Ada tindakan untuk perbaikan yang berulang

Belum tentu ada tindakan perbaikan

5

Peran  guru

Sebagai guru dan peneliti

Sebagai guru (subyek penelitian)

6

Tempat penelitian

Kelas

Kelas

7

Proses pengumpulan data

Oleh guru sendiri   atau  bantuan  orang lain

Oleh peneliti

8

Hasil penelitian

Langsung dimanfaatkan oleh guru, dan dampaknya dapat dirasakan oleh siswa

Menjadi milik peneliti, belum tentu dimanfaatkan oleh guru

 

Tabel 2. Perbedaan Karakteristik PTK dan Penelitian Formal

No.

Dimensi

Penelitian Tindakan Kelas

Penelitian Formal

1

Motivasi

Perbaikan Tindakan

Kebenaran

2

Sumber masalah

Diagnosis status

Induktif-deduktif

3

Tujuan

Memperbaiki atau menyelesaikan masalah lokal

Mengembangkan, menguji teori, menghasilkan pengetahuan

4

Peneliti yang terlibat

Pelaku dari dalam (guru) memerlukan sedikit pelatihan untuk dapat melakukan

Orang luar yang berminat, memerlukan pelatihan yang intensif untuk dapat melakukan

5

Sampel

Kasus khusus

Sampel yang  representatif

6

Metode

Longgar tetapi berusaha obyektif-jujur-tidak memihak (impartiality)

Baku dengan obyektivitas dan ketidakberpihakan yang terintegrasi (build in objectivity and impartiality))

7

Penafsiran hasil Penelitian

Untuk memahami praktek melalui refleksi oleh praktisi

pendeskripsian, mengabstraksi, penyimpulan dan pembentukan teori oleh ilmuwan.

8

Hasil Akhir

Siswa belajar lebih baik (proses dan produk)

Pengetahuan, prosedur atau materi yang teruji

9.

Generalisasi

Terbatas atau tidak dilakukan

Dilakukan secara luas pada populasi

Sumber : Fraenkel, 2011,p.595

 

  1. Manfaat dan Keterbatasan PTK 

Penelitian tindakan kelas mempunyai  manfaat yang cukup besar, baik  bagi guru, pembelajaran, maupun bagi sekolah.  Manfaat PTK bagi guru antara lain sebagai berikut.  a) PTK dapat dijadikan masukan  untuk memperbaiki  pembelajaran yang dikelolanya; b) Guru dapat berkembang secara profesional, karena dapat menunjukkan bahwa ia mampu menilai  dan memperbaiki pembelajaran yang dikelolanya melalui PTK; c) PTK meningkatkan rasa percaya diri guru; d) PTK memungkinkan guru secara  aktif  mengembangkan pengetahuan dan keterampilan.

Manfaat bagi pembelajaran/siswa, PTK bermanfaat untuk meningkatkan proses  dan hasil belajar siswa, di samping guru yang melaksanakan  PTK dapat menjadi  model  bagi para siswa dalam bersikap kritis terhadap hasil belajarnya.  Bagi sekolah, PTK membantu  sekolah untuk berkembang karena adanya peningkatan/kemajuan pada diri guru dan proses pendidikan di sekolah tersebut.

Keterbatasan PTK terutama  terletak pada validitasnya yang tidak  mungkin melakukan generalisasi karena sasarannya hanya kelas dari guru yang berperan sebagai pengajar dan peneliti.  PTK memerlukan berbagai kondisi agar dapat berlangsung dengan baik dan melembaga. Kondisi tersebut antara lain, dukungan semua personalia sekolah, iklim yang terbuka yang memberikan kebebasan kepada para guru untuk berinovasi, berdiskusi, berkolaborasi, dan saling mempercayai di antara personalia sekolah, dan juga saling persaya antara guru dengan siswa. Birokrasi yang terlampau ketat merupakan hambatan bagi PTK.

Sumber : Modul Pendidikan dan Latihan Profesi Guru


Diskalkulia adalah gangguan belajar yang mempengaruhi kemampuan matematika. Seseorang dengan diskalkulia sering mengalami kesulitanmemecahkan masalah matematika dan menangkap konsep-konsep dasar aritmatika.

 GambarDyscalculia adalah ketidakmampuan searing anak dalam menyerap konsep aritmatika. Aturan yang digunakan untuk pendidikan khusus diskalkulia beragam dari negara ke negara. Pada awal penilaiannya, siswa akan mengalami kesulitan yang terlihat signifikan dalam aritmatika, lalu baru dapat ditegakkan diagnosisnya dengan melalui serangkain tes, sebelum pada akhirnya akan diberikan pengajaran khusus. Siswa dengan gejala diskalkulia ini sulit di diagnosis terutama mereka yang bersekolah di sekolah-sekolah Negri, dikarenakan lemahnya stander pengukuran kerangka kerjadan kriteria

Sebagian besar, orang yang mengalami diskalkulia atau kesulitan dalam Matematika mempunyai kesulitan dalam proses visual. Pada beberapa kasus, pada bagian pemrosesan dan pengurutan, matematika memerlukan seperangkat prosedur yang harus diikuti dalam pol a yang urut, hal ini juga berkaitan dengan kurangnya memory (memory deficits). Mereka yang mengalami kesulitan mengingat benda-benda/angka, akan mengalami kesulitan mengingat urutan operasi (order of operations) yang harus diikuti atau langkah-langkah pengurutan tertentu yang harus diambil untuk memecahkan soal-soal matematika.

Diskalkulia dikenal juga dengan istilah “math difficulty” karena menyangkut gangguan pada kemampuan kalkulasi secara matematis. Kesulitan ini dapat ditinjau secara kuantitatif yang terbagi menjadi bentuk kesulitan berhitung (counting) dan mengkalkulasi (calculating). Anak yang bersangkutan akan menunjukkan kesulitan dalam memahami proses-proses matematis. Hal ini biasanya ditandai dengan munculnya kesulitan belajar dan mengerjakan tugas yang melibatkan angka ataupun simbol matematis.

Belajar Belajar

Gangguan Belajar (Learning Disorder) adalah suatu gangguan neurologis yang mempengaruhi kemampuan untuk menerima, memproses, menganalisis atau menyimpan informasi. Anak dengan Gangguan Belajar mungkin mempunyai tingkat intelegensia yang sama atau bahkan lebih tinggi dibandingkan dengan teman sebayanya, tetapi seringberjuang untuk belajar secepat orang di sekitar mereka. Masalah yang terkait dengan kesehatan mental dan gangguan belajar yaitu kesulitan dalam membaca, menulis, mengeja, mengingat, penalaran, serta keterampilan motorik dan masalah dalam matematika.

Pengertian gangguan belajar secara bahasa adalah masalah yang dapat mempengaruhi kemampuan otak dalam menerima, memproses, menganalisis dan menyimpan informasi. Sedangkan pengertian yang diberikan oleh National Joint Committee for Learning Disabilities (NJCLD) mengenai gangguan belajar adalah suatu kumpulan dengan bermacam-macam gangguan yang mengakibatkan kesulitan dalam mendengar, berbicara, menulis, menganalisis, dan memecahkan persoalan.

Gangguan belajar termasuk klasifikasi beberapa gangguan fungsi di mana seseorang memiliki kesulitan belajar dengan cara yang khas, biasanya disebabkan oleh faktor yang tidak diketahui. Istilah Ketidakmampuan belajar dan gangguan belajar sering digunakan secara bergantian, keduanya berbeda. Ketidakmampuan belajar adalah ketika seseorang memiliki masalah belajar yang signifikan di bidang akademis. Masalah-masalah ini, bagaimanapun, tidak cukup untuk menjamin diagnosis resmi. Gangguan belajar, di sisi lain, adalah diagnosis klinis resmi, dimana individu memenuhi kriteria tertentu, sebagaimana ditentukan oleh seorang profesional (psikolog, dokter anak, dll) Perbedaannya adalah dalam tingkat, frekuensi, dan intensitas gejala yang dilaporkan dan masalah, dan dengan demikian keduanya tidak boleh bingung.

Faktor yang tidak diketahui adalah gangguan yang mempengaruhi kemampuan otak untuk menerima dan memproses informasi. Gangguan ini bisa membuat masalah bagi seseorang untuk belajar dengan cepat atau dalam cara yang sama seperti seseorang yang tidak terpengaruh oleh ketidakmampuan belajar. Orang dengan ketidakmampuan belajar mengalami kesulitan melakukan jenis tertentu keterampilan atau menyelesaikan tugas jika dibiarkan mencari hal-hal dengan sendirinya atau jika diajarkan dengan cara konvensional.

Diskalkulia

Anak-anak dengan gangguan belajar biasanya terjadi pada usia sekolah dasar. Seringkali, gangguan belajar matematika (MD) dikaitkan dengan gangguan membaca (RD), meskipun gangguan belajar matematika adalah melihat kemudian karena pengaruh bahasa yang menyerap dalam kehidupan sehari-hari. Gangguan belajar matematika sering kali tidak disadari sampai anak mulai sekolah.

Penyebab

Sebuah banyak jalur perkembangan menyatu ketika anak berusaha untuk memahami dan menerapkan matematika di sekolah. Seiring waktu, tuntutan kurikulum matematika memaksakan ketegangan meningkat pada perkembangan sistem saraf dan membedakan. Levine dan ‘rekan-16 subkomponen Model membantu memperjelas penyebab masalah melakukan matematika dan membantu mengevaluasi gangguan belajar matematika subkomponennya dari model meliputi.:

Belajar fakta

  • Hampir semua prosedur matematika melibatkan tubuh mendasari kodrat faktual. Fakta matematika meliputi tabel perkalian, penambahan dan pengurangan sederhana, dan berbagai equivalencies numerik.
  • Tahap awal pembelajaran matematika sekolah dasar umumnya menempatkan ketergantungan pada memori hafalan sebagai seorang anak berusaha untuk menggabungkan volume besar dari fakta-fakta matematika. Setelah fakta-fakta yang hafal, anak kemudian harus terlibat dalam pengambilan konvergen, fakta harus ingat tepatnya pada permintaan.
  • Seorang siswa SD kemudian harus maju ke recall sepenuhnya otomatis dari fakta-fakta matematika. Misalnya, saat melakukan masalah aljabar, mahasiswa diwajibkan untuk mengingat prinsip-prinsip penambahan, pengurangan, pembagian, dan perkalian akurat dan detail yang tepat
  • Siswa SD yang menghadapi kesulitan adalah mereka yang memiliki masalah pada awalnya menghafal fakta-fakta matematika, mereka yang berbeda, pola tepat memori pengambilan, dan mereka yang memiliki kesulitan mengingat fakta-fakta matematika, yang memperlambat kemampuan mereka untuk menghitung. Siswa-siswa ini kemudian mengalami kesulitan dengan masalah yang lebih canggih pemecahan, sehingga prestasi matematika di tingkat sekolah menengah.

Memahami rincian

  • Matematika perhitungan sarat dengan detail halus (misalnya, urutan nomor di lokasi, masalah yang tepat dari, tanda desimal operasional yang tepat [+, -]) terdiri dari jantung masalah matematika. Perhatian yang tinggi terhadap detail diperlukan seluruh operasi matematika.
  • Anak-anak yang paling mungkin untuk menghadapi masalah dengan perhitungan matematika di tingkat ini adalah mereka yang memiliki defisit perhatian dan mereka yang impulsif dan kurangnya pemantauan diri.
  • Seorang mahasiswa dengan attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) mungkin muncul untuk memahami fakta-fakta, tetapi kurangnya bahwa siswa perhatian terhadap detail menciptakan kinerja keseluruhan miskin.

Menguasai prosedur

  • Selain fakta menguasai matematika, seorang siswa harus mampu mengingat prosedur tertentu (misalnya, algoritma matematika). Algoritma ini meliputi proses yang terlibat dalam perkalian, pembagian, pengurangan pecahan, dan regrouping.
  • Sebuah pemahaman yang baik tentang logika yang mendasari mereka meningkatkan recall dari prosedur tersebut.
  • Pada tingkat fungsi, anak-anak dengan masalah sequencing mengalami kesulitan yang signifikan mengakses dan menerapkan algoritma matematika.

Menggunakan manipulasi

  • Dengan bertambahnya pengalaman dan keterampilan, usia sekolah anak harus dapat memanipulasi fakta, detail, dan prosedur untuk memecahkan masalah matematika yang lebih kompleks, sebuah proses yang membutuhkan mengintegrasikan beberapa fakta dan prosedur dalam tugas pemecahan masalah yang sama.
  • Tindakan manipulasi membutuhkan sejumlah besar pemikiran-ruang atau aktif-kerja memori. Misalnya, pemecahan masalah sering membutuhkan siswa untuk mengingat nomor dan menggunakannya nanti. Siswa harus dapat memahami mengapa mereka menggunakan nomor dan kemudian menggunakannya. Siswa juga harus mampu memanipulasi subkomponen tugas.
  • Siswa dengan terbatas aktif bekerja mengalami kesulitan memori yang cukup menggunakan manipulasi.

Mengenali pola

  • Matematika menghadapkan siswa dengan berbagai macam pola berulang. Pola dapat terdiri dari kata kunci atau frase yang terus-menerus muncul dari masalah kata dan menghasilkan petunjuk penting tentang prosedur yang diperlukan.
  • Siswa sering harus mampu membuang perbedaan superfisial dan mengenali pola yang mendasari, sebuah proses yang menciptakan masalah bagi siswa dengan cacat pengenalan pola.

Berkaitan dengan kata-kata

  • Tanpa pertanyaan, penguasaan matematika membutuhkan akuisisi kosakata matematika yang agak tangguh (misalnya, denominator, pembilang, sama kaki, sama sisi). Sebagian besar kosakata ini bukan bagian dari percakapan sehari-hari dan, karenanya, harus dipelajari tanpa bantuan petunjuk kontekstual.
  • Anak-anak yang lambat memproses kata-kata dan yang lemah dalam semantik bahasa goyah pada tingkat ini.

Menganalisis kalimat

  • Bahasa matematika adalah unik dalam arti bahwa seorang siswa diharapkan dapat menarik kesimpulan dari masalah kata dinyatakan dalam kalimat. Kalimat pemahaman yang tajam dan pengetahuan kosakata matematika diperlukan untuk memahami penjelasan dari buku-buku dan instruktur.
  • Anak-anak dengan cacat bahasa mungkin merasa bingung dan bingung dengan instruksi lisan dan oleh tugas tertulis dan tes.

Pengolahan gambar

  • Materi pelajaran matematika banyak disajikan dalam gambar dan dalam format visual-spasial. Geometri membutuhkan interpretasi tajam perbedaan dalam bentuk, ukuran, proporsi, hubungan kuantitatif, dan pengukuran.
  • Siswa juga harus mampu menghubungkan bahasa dan angka, sedangkan trapesium persyaratan dan persegi harus membangkitkan pola desain dalam pikiran siswa.
  • Anak-anak dengan kelemahan dalam persepsi visual dan memori visual mungkin mengalami kesulitan dengan subkomponen matematika.

Melakukan proses logis

  • Pada tingkat sekolah menengah, penggunaan proses logis dan meningkatkan penalaran proporsional. Firman masalah (misalnya, jika … kemudian, baik … atau) membutuhkan penalaran yang cukup dan logika. Konsep-konsep ini juga digunakan dalam mata pelajaran lain seperti kimia dan fisika.
  • Anak-anak yang tertinggal dalam memperoleh keterampilan penalaran proposisional dan proporsional mungkin kurang mampu melakukan perhitungan langsung dan masalah kata yang penalaran permintaan. Siswa-siswa ini secara berlebihan dapat mengandalkan memori hafalan.

Memperkirakan solusi

  • Bagian penting dari proses penalaran, dan masalah bagi anak-anak kurang keterampilan ini, adalah kemampuan untuk memperkirakan jawaban atas masalah.
  • Kemampuan untuk memperkirakan solusi untuk masalah matematika sering menunjukkan pemahaman anak tentang konsep-konsep yang diperlukan untuk memecahkan masalah.

Konseptualisasi dan menghubungkan

  • Memahami konsep membentuk dasar dari masalah matematika beberapa (misalnya, 2 sisi persamaan harus sama, pecahan dan persentase sering sama).
  • Anak-anak dengan kemampuan konseptualisasi miskin sering mengalami kesulitan dalam matematika sekolah menengah, mereka mungkin tidak dapat menghubungkan konsep dan hanya memiliki pengetahuan yang terpisah-pisah matematika yang berlaku.

Mendekati masalah sistematis

Kemampuan memecahkan masalah adalah kemampuan kompleks yang memerlukan pendekatan strategis yang sistematis, yang melibatkan langkah-langkah berikut: • Mengidentifikasi pertanyaan
• Buang informasi yang tidak relevan
• Merancang strategi yang mungkin
• Pilih strategi terbaik
• Cobalah strategi yang
• Gunakan strategi alternatif, jika diperlukan
• Memantau seluruh proses

Impulsif anak yang gagal untuk menggunakan pendekatan yang sistematis dan tidak diri-monitor seluruh proses tidak mungkin untuk melakukan tugas dengan cara, terkoordinasi eksekutif berfungsi.

Mengumpulkan kemampuan

  • Matematika sangat kumulatif. Sebuah hirarki pengetahuan dan keterampilan harus dibangun dari waktu ke waktu. Informasi yang dipelajari di kelas yang lebih rendah harus dipertahankan untuk penggunaan masa depan. Siswa dapat menghargai teorema Pythagoras hanya sebatas bahwa mereka mengingat definisi segitiga siku-siku.
  • Beberapa anak tampaknya mengalami kesulitan mengembangkan memori kumulatif dan recall. Mereka mungkin memiliki masalah dalam mata pelajaran lain selain matematika yang juga memerlukan recall kumulatif (misalnya, ilmu pengetahuan, bahasa asing).

Menerapkan pengetahuan

  • Anak-anak harus mampu mewujudkan relevansi matematika untuk belajar dan digunakan dalam sehari-hari kehidupan.
  • Siswa dapat memahami relevansi ini mungkin menemukan matematika alien atau tidak relevan.

Kecemasan

  • Kekhawatiran, kecemasan, atau fobia adalah komplikasi umum dari cacat dalam matematika.
  • Reaksi-reaksi ini dapat disebabkan oleh salah satu cacat di atas atau mungkin berakar dalam ketakutan penghinaan diulang di kelas.

Memiliki ketertarikan untuk subjek

  • Beberapa anak memiliki afinitas alami untuk matematika. Anak-anak ini mungkin memiliki model peran yang kuat dengan afinitas untuk matematika, atau anak-anak sendiri memiliki kemampuan konseptualisasi yang kuat.
  • Siswa dengan hubungan alamiah untuk matematika mungkin sangat menyadari kohesi subyek dan dapat melihat keindahan matematika ‘dan keanggunan.

Subkomponen Matematika dan fungsi perkembangan saraf utama masing-masing membutuhkan

  • Fakta – Menghafal, memori pengambilan
  • Detail – Perhatian, memori pengambilan
  • Prosedur – Konseptualisasi, sequencing recall prosedural
  • Manipulasi – Konseptualisasi, active-kerja memori
  • Pola – Konseptualisasi, pengakuan memori
  • Kata – Bahasa, konseptualisasi, memori verbal
  • Kalimat – konseptualisasi Bahasa
  • Gambar – pengolahan Visual, memori pengambilan visual yang
  • Logical proses – keterampilan Penalaran, keterampilan prosedural
  • Memperkirakan – Perhatian (yaitu, perencanaan, pratinjau keterampilan), konseptualisasi nonverbal dan verbal
  • Konsep – konsep nonverbal dan verbal

Beberapa bentuk ketidakmampuan belajar tidak dapat disembuhkan. Namun, dengan tepat kognitif / akademik intervensi, ternyata dapat diatasi. Individu dengan ketidakmampuan belajar dapat menghadapi tantangan unik yang sering meresap selama kehidupan.. Tergantung pada jenis dan tingkat keparahan kecacatan, intervensi dapat digunakan untuk membantu individu mempelajari strategi yang akan mendorong kesuksesan di masa mendatang. Beberapa intervensi bisa sangat sederhana, sementara yang lain yang rumit dan kompleks. Guru dan orang tua akan menjadi bagian dari intervensi dalam hal bagaimana mereka membantu individu dalam berhasil menyelesaikan tugas yang berbeda. Psikolog sekolah cukup sering membantu untuk merancang intervensi, dan mengkoordinasikan pelaksanaan intervensi dengan guru dan orang tua. Dukungan sosial meningkatkan pembelajaran bagi siswa dengan ketidakmampuan belajar.

Hal ini tidak berarti anak memiliki tingkat kecerdasan yang rendah. Untuk mengetahui apakah anak sedang mengalami kesulitan dalam belajar bisa dilihat dari waktu yang dibutuhkan dalam memahami suatu persoalan di buku. Dan untuk mengetahui seberapa besar kemampuan otak anak dalam mengalahkan kesulitan belajarnya bisa dilihat dari hasil tes IQnya.

Anak-anak dengan Learning Disorder yang tidak di terapi, akan mempengaruhi kepercayaan diri mereka. Mereka berusaha lebih daripada teman-teman mereka, tetapi tidak mendapatkan pujian atau reward dari guru atau orang tua. Demikian pula, Learning Disorderyang tidak di terapi dapat menyebabkan penderitaan psikologis yang besar untuk orang dewasa.

Kesulitan belajar matematika merupakan salah satu jenis kesulitan belajar yang spesifik dengan prasyarat rata-rata normal atau sedikit dibawah rata-rata, tidak ada gangguan penglihatan atau pendengaran, tidak ada gangguan emosional primer, atau lingkungan yang kurang menunjang. masalah yang dihadapi yaitu sulit melakukan penambahan, pengurangan, perkalian dan pembagian yang disebabkab adanya gangguan pada sistem saraf pusatpada periode perkembangan. Anak berkesulitan belajar matematika bukan tidak mampu belajar, tetapi mengalami kesulitan tertentu yang menjadikannya tidak siap belajar. Matematika sering menjadi pelajaran yang paling ditakuti di sekolah. Anak dengan gangguan diskalkulia disebabkan oleh ketidakmampuan mereka dalam membaca, imajinasi, mengintegrasikan pengetahuan dan pengalaman, terutama dalam memahami soal-soal cerita. Anak-anak diskalkulia tidak bisa mencerna sebuah fenomena yang masih abstrak. Biasanya sesuatu yang abstrak itu harus divisualisasikan atau dibuat konkret, baru mereka bisa mencerna. selain itu anak berkesulitan belajar matematika dikarenakan pengelolaan kegiatan belajar yang tidak membangkitkan motivasi belajar siswa, metode pembelajaran yang cenderung menggunakan cara konvesional, ceramah dan tugas. Guru kurang mampu memotivasi anak didiknya. Ketidaktepatan dalam memberikan pendekatan atau strategi pembelajaran.

Tanda dan gejala Diskalkulia

  • Proses penglihatan atau visual lemah dan bermasalah dengan spasial (kemampuan memahami bangun ruang). Dia juga kesulitan memasukkan angka-angka pada kolom yang tepat.
  • Kesulitan dalam mengurutkan, misalkan saat diminta menyebutkan urutan angka. Kebingungan menentukan sisi kiri dan kanan, serta disorientasi waktu (bingung antara masa lampau dan masa depan).
  • Bingung membedakan dua angka yang bentuknya hampir sama,misalkan angka 7 dan 9, atau angka 3 dan 8. Beberapa anak juga ada yang kesulitan menggunakan kalkulator.
  • Umumnya anak-anak diskalkulia memiliki kemampuan bahasa yang normal (baik verbal, membaca, menulis atau mengingat kalimat yang tertulis).
  • Kesulitan memahami konsep waktu dan arah.Akibatnya,sering kali mereka datang terlambat ke sekolah atau ke suatu acara.
  • Salah dalam mengingat atau menyebutkan kembali nama orang.
  • Memberikan jawaban yang berubah-ubah (inkonsisten) saat diberi pertanyaan penjumlahan, pengurangan, perkalian atau pembagian. Orang dengan diskalkulia tidak bisa merencanakan keuangannya dengan baik dan biasanya hanya berpikir tentang keuangan jangka pendek.Terkadang dia cemas ketika harus bertransaksi yang melibatkan uang (misalkan di kasir).
  • Kesulitan membaca angka-angka pada jam, atau dalam menentukan letak seperti lokasi sebuah negara, kota, jalan dan sebagainya.
  • Sulit memahami not-not dalam pelajaran musik atau kesulitan dalam memainkan alat musik. Koordinasi gerak tubuhnya juga buruk, misalkan saat diminta mengikuti gerakan-gerakan dalam aerobik dan menari. Dia juga kesulitan mengingat skor dalam pertandingan olahraga.

Deteksi Dini Diskalkulia

Deteksi diskalkulia bisa dilakukan sejak kecil, tapi juga disesuaikan dengan perkembangan usia.

  • Anak usia 4- 5 tahun biasanya belum diwajibkan mengenal konsep jumlah, hanya konsep hitungan
  • Anak usia 6 tahun ke atas umumnya sudah mulai dikenalkan dengan konsep jumlah yang menggunakan simbol seperti penambahan (+) dan pengurangan (-). Jika pada usia 6 tahun anak sulit mengenali konsep jumlah, maka kemungkinan nantinya dia akan mengalami kesulitan berhitung. Proses berhitung melibatkan pola pikir serta kemampuan menganalisis dan memecahkan masalah.

Faktor genetik mungkin berperan pada kasus diskalkulia, tapi faktor lingkungan dan simulasi juga bisa ikut menentukan. Alat peraga juga sangat bagus untuk digunakan, karena dalam matematika menggunakan simbol-simbol yang bersifat abstrak. Jadi, supaya lebih konkret digunakan alat peraga sehingga anak lebih mudah mengenal konsep matematika itu sendiri.

Penanganan Diskalkulia

  • Penanganan Gangguan Belajar Matematika harus dimulai di awal karir pendidikan anak. Sayangnya, gangguan belajar matematika biasanya tidak ddisadar dan sulit dideteksi cukup dini atau manajemen ditunda sampai masalah lain (misalnya, bahasa cacat) yang ditangani.
  • Banyak anak menganggap matematika sebagai subjek terbatas ketat untuk kelas matematika dan pekerjaan rumah. Remediasi awal dari gangguan belajar matematika sangat penting untuk memastikan pengakuan anak signifikansi matematika ‘tidak hanya di kelas tetapi juga dalam kehidupan sehari-hari. Berdasarkan informasi baru tersedia untuk membaca gangguan (RDS), strategi baru yang dirancang untuk pendidik untuk membimbing dan membantu siswa meningkatkan nonperforming tersedia. Pekerjaan masih diperlukan untuk mengidentifikasi masalah dasar dengan gangguan belajar matematika, yang akan membantu menciptakan strategi yang lebih baik untuk membantu anak-anak. Sementara itu, pedoman berikut ditunjukkan untuk membantu anak-anak dengan cacat ini meresap.
  • Perbanyak contoh-contoh konkrit untuk memastikan pemahaman yang kuat sebelum melangkah kepada konsep yang abstrak. Hal ini akan membantu untuk memberikan strategi untuk memvisualisasikan konsep. Ketika mengerjakan soal cerita, berikan kesempatan kepada anak untuk membayangakan situasi kehidupan sehari-hari atau alat yang membantunya memvisualisasikan sebuah bentuk, konsep, atau pola.
  • Berikan kesempatan untuk menggunakan gam bar, grafik, kalimat, atau kartu untuk membantu dalam hal pemahaman soal. Hubungkan permasalahannya dengan contoh kehidupan sehari-hari.
  • Kembangkan sebuah konsep diri bahwa ‘says bias’, sesering mungkin. JANGAN katakan, “Ibu/Ayah tidak pandai matematika, tak heran kamu pun begitu”. Ingatlah, dengan suasana yang baik, (tutoring, one to one support) dan sikap yang positif, semua orang pintar matematika !
  • Gunakan pendekatan yang positif untuk mengenalkan konsep dasar. Kartu atau permainan komputer untuk menguasai konsep awal sampai dengan 20 dan tabel perkalian akan sang at berguna. 10 menit sehari akan berhasil.
  • Berikan bantuan dalam mempelajari simbol-simbol matematika dan bahasa matematika. Contohnya, pikirkan tenting simbol ‘-’ (minus) berarti ‘pergi’ atau ‘hilang’, dan simbol ‘+’ berarti ‘datang’ atau ‘muncul’.Simbol ‘-’ bisa juga berarti ‘mengurangi’, bisa juga pecahan, atau juga bilangan bulat negatif.
  • Remediasi menuntut kerjasama erat antara guru kelas reguler dan mereka yang terlibat dalam mendukung perbaikan. Banyak anak dengan prestasi dalam matematika yang memenuhi syarat untuk secara hukum diamanatkan pelayanan pendidikan khusus di sekolah umum. Perbedaan luas yang diamati dalam persyaratan layanan, dan kualitas dan intensitas pelayanan nyata bervariasi antara masyarakat. Mengidentifikasi cacat dari setiap siswa dan menangani itu di tingkat individu masih penting.

Pedoman remediasi Umum adalah sebagai berikut:

Subkomponen Tertinggal

  • Intervensi pada tingkat subkomponen individu sangat penting
  • Seorang guru, seorang guru kelas reguler atau sumber daya, dan, dalam kondisi tertentu, orang tua dapat membantu pekerjaan siswa pada subkomponen terbelakang tertentu. Konsep ini bagi anak untuk bekerja lebih pada subkomponen terbelakang dari pada mendapatkan jawaban yang benar. Contoh termasuk praktek di bawah pengawasan untuk siswa dengan pengenalan pola yang buruk, yang dirancang untuk mengkaji masalah kata dan untuk mengidentifikasi kata-kata kunci atau pola yang menyarankan prosedur tertentu. Dalam contoh lain, seorang anak yang otomatis mengingat fakta-fakta matematika tertunda harus berlatih mengingat fakta-fakta sesuai waktu yang ditentukan.
  • Bila mungkin, memanfaatkan kekuatan perkembangan anak dan kedekatan wilayah subjek. Sebuah visualisator yang baik harus mempelajari dengan benar masalah diselesaikan dan membuat penggunaan diagram dan bahan grafis lainnya. Seorang anak yang sangat lisan harus belajar matematika dengan mencoba untuk mengajar subjek. Dalam beberapa kasus, penggunaan perangkat lunak pendidikan dapat memfasilitasi pembelajaran pada tingkat subkomponen kekurangan.

Tehnik Bypass

  • Dalam pengaturan kelas reguler, metode pengajaran yang sering diinginkan adalah untuk menghindari komponen tugas kekurangan matematika. Teknik ini memungkinkan memotong anak untuk belajar matematika meskipun kehadiran subkomponen kekurangan. Contohnya termasuk siswa memungkinkan yang lemah mengingat fakta-fakta matematika untuk menggunakan kalkulator ketika memecahkan masalah kata.
  • Waktu dapat digunakan sebagai strategi lain bypass. Siswa dengan otomatisasi tertunda mungkin memerlukan waktu yang sangat lama untuk menyelesaikan masalah. Strategi bypass untuk para siswa dapat terdiri dari memberi mereka lebih banyak waktu untuk menyelesaikan masalah atau mengharapkan mereka untuk memecahkan masalah sedikit.

Mengajar kehidupan nyata matematika

  • Anak-anak yang memiliki kekurangan komponen terlalu banyak atau yang memiliki kemampuan kurikuler kekurangan memerlukan metode pengajaran yang inovatif konsisten.
  • Kesamaan analisis dan situasi kehidupan nyata adalah contoh metode inovatif yang memungkinkan anak-anak untuk belajar teknik dasar matematika.

Lingkungan

  • Menyediakan lingkungan yang ideal untuk bekerja, dengan sedikit gangguan dan pasokan yang cukup dari alat (misalnya, pensil, penghapus, kertas grafik).
  • Beberapa anak mungkin membutuhkan tutor di luar kelas reguler untuk membantu fokus pada kecacatan anak dan menghindari tekanan kelas.

Manajemen disfungsi perkembangan saraf

  • Kinerja Matematika mungkin terganggu oleh disfungsi perkembangan saraf lainnya (misalnya, attention deficit hyperactivity disorder [ADHD], bahasa cacat). Mengobati masalah ini masing sangat mungkin meningkatkan keterampilan matematika.
  • mode terpilih pelatihan kognitif dapat membantu meningkatkan pembentukan konsep, pemecahan masalah keterampilan, dan, yang paling penting, memori.

Meningkatkan kurikulum

  • Penelitian telah mengungkapkan bahwa, rata-rata, miskin kinerja matematika di Amerika Serikat dapat dikaitkan dengan kurikulum kekurangan dibandingkan dengan kurikulum yang digunakan di negara-negara lain.
  • Dalam analisis mendalam dari kurikulum, bersama dengan penggabungan berbagai menyarankan perubahan baru, mungkin meningkatkan kinerja nasional secara keseluruhan dalam matematika.

Penelitian di masa depan

  • Sebuah gerakan yang berkembang di bidang gangguan belajar matematika mengakui “rasa nomor.”
  • A “fonem” Konsep menunjukkan bahwa pemahaman tentang suara dan huruf membantu mengembangkan strategi bagi pendidik. “Nomor akal” adalah sebuah konsep yang sama.
  • Gersten dkk percaya bahwa ini adalah konsep angka dipelajari pada anak usia dini dan mungkin memainkan peran penting dalam pemahaman tentang pengajaran matematika, terutama untuk anak-anak cacat. Penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum pengembangan strategi konkret untuk mencapai tujuan ini.

Referensi

  • “What are Learning Disabilities?”. The National Center for Learning Disabilities. 4 March 2009. http://www.ncld.org/ld-basics/ld-explained/basic-facts/what-are-learning-disabilities. Retrieved 9 July 2012.
  • Rourke, B. P. (1989). Nonverbal learning disabilities: The syndrome and the model. New York: Guilford Press.
  • Gallego, Margaret A., Grace Zamora Durán, and Elba I. Reyes. 2006. “It Depends: A Sociohistorical Account of the Definition and Methods of Identification of Learning Disabilities.” Teachers College Record 108(11):2195-2219.
  • Reid, D. Kim and Jan Weatherly Valle. 2004. “The Discursive Practice of Learning Disability: Implications for Instruction and Parent-School Relations.” Journal of Learning Disabilities 37(6):466-481.
  • Carrier, James. 1986. Learning Disability: Social Class and the Construction of Inequality in American Education. New York, NY: Greenwood Press.
  • Dudley-Marling, Curt. 2004. “The Social Construction of Learning Disabilities.” Journal of Learning Disabilities 37(6):482-489.
  • Ho, Anita. 2004. “To be Labeled, or Not to be Labeled: That is the Question.” British Journal of Learning Disabilities 32(2):86-92.
  • Williams, Val and Pauline Heslop. 2005. “Mental Health Support Needs of People with a Learning Difficulty: A Medical or a Social Model?” Disability & Society 20(3):231-245.
  • Baron, Stephen, Sheila Riddell, and Alastair Wilson. 1999. “The Secret of Eternal Youth: Identity, Risk and Learning Difficulties.” British Journal of Sociology of Education 20(4):483-499.
  • Carrier, James G. 1983. “Explaining Educability: An Investigation of Political Support for the Children with Learning Disabilities Act of 1969.” British Journal of Sociology of Education 4(2):125-140.

Sumber : http://growupclinic.com/2013/05/05/cara-menangani-diskalkulia-gangguan-belajar-matematika-pada-anak/